0

Jangan Golput, ya!

teman-teman, pemilihan caleg tinggal beberapa hari lagi. Jangan golput ya check website ini : http://www.orangbaik.org

untuk liat profile tiap caleg sbb :

ini tampilan untuk pilih caleg untuk wilayah Depok

Image

 

Selain bisa dibuka di PC/Laptop, ada appsnya juga buat android dan IOS 

Sedikit tips untuk pilih caleg :
1. Pilih yang pengalaman organisasinya minim dan ngga tersangkut dengan organisasi ormas-ormas.
2. Pilih yang CVnya bagus. dalam artian kolom-kolom tidak dibiarkan kosong misalnya pengalaman kerja, pengalaman berorganisasi, pendidikan terisi.
3. Pilih yang kampanyenya tidak merusak pohon/ketertiban jalan
4. Pilih yang secara umur ngga terlalu tua sehingga ga terkait sama orba

5. Pilih yang belum pernah jadi anggota DPR di periode sebelumnya.
6. terakhir, pilih orangnya, bukan partainya

PS :

kalau aku pribadi, aku milih yang ngga banyak pengalaman organisasinya tapi secara pendidikan dan pengalaman kerja tinggi, aku juga hanya mau milih yang gelarnya ngga banyak dan tidak mencantumkan gelar haji atau hajjah di depan namanya, aku juga milih yang secara umur masih muda dan belum pernah jadi anggota DPR sebelumnya.

sebagai catatan, ini bisa jadi referensi rapot DPR kita di periode sebelumnya. dapet dari twitnya Joko Anwar

Image

Selain orangbaik.org, ada lagi nih website untuk pilih caleg

http://www.infocaleg.org

http://www.majuindonesia.com

http://www.votecerdas.org

selamat memilih, teman-teman :)

 

6

THT dan SingMedic

Mau share cerita tentang keluhan THT Suami, udah lama ngga ngisi blog ini nih :P 

Jadi ceritanya berawal dari honeymoon di Bali di awal tahun 2012, lagi becanda-becanda di  kolam renang, gue dorong suami gue ke kolam sampe tenggelem huahuahua iseng banget yee. tapiii yang gue lupa adalah waktu itu suami gue abis dari dokter kuping karena keluhan jamur dan katanya ngga boleh kena air dulu bbrp hari.. tapi gue sepelein dan cuek bebek sampai pada suatu hari persis 1 minggu setelah honeymoon. suami gue kupingnya gatel2 dan ternyata jamurnya balik lagi :(

kita ke RS langganan, RS THT Proklamasi. dibersihin sampe 2-3x pertemuan. trus normal lagi deh. cumaa kok jamurnya bolak balik yah sampe sempet infeksi krn udah terlalu penuh dan suami gue garuk2 terus kupingny jadi ada luka begitu terus sampe frekuensinya jadi 2 minggu sekali buat bersihin kuping?!?! tadinya yang kita anggep sepele jadi serius.  kita ke dokter langganan namanya dokter H, oke banget! masih muda dan dokter jaga malam tapi telaten dibanding dokter2 lainnya. untuk ngebersihin jamur kita udah nyoba hampir semua dokter THT di RS itu yang sesuai sama jadwal kita, dari siang, sore/malem. sampe suatu waktu, pas lagi nungguin dokter H, ternyata ngga bisa dateng, digantiin sama dokter jaga yang bukan dokter RS itu karena si dokter langganan nan baik hati ini lagi ada operasi di RSCM, salah tusuk! kena gendang telinga suami dan selama 2 minggu suami harus sumpel kuping setiap hari karen cairannya keluar terus. walaupun ALHAMDULILAH masih bisa nutup. itu gue ngamuk sejadi2nya sama si rumah sakit dan si dokter langganan kenapa penggantinya ngga kompeten. dokter langganan bijak banget sih, dia tidak memperpanjang tapi memberikan solusi. tapi kedepannya kita hanya berani ke dokter yang direkomendasikan sama dokter langganan kita ini.

lama-lama selain frekuensi makin sering, proses jamur bolak balik ke kuping sudah nyaris setahun, suami kalau tidur sampe pake sarung tangan biar ngga garuk2 dan kadang-kadang infeksi krn luka garukan bikin jamuran. lumayan ganggu pekerjaan. dokter langganan sampe bilang gini “kalau begini terus lebih baik bapak cari dokter lain, berarti saya ngga sanggup sembuhin” temennya dokter H, yang pernah kita temuin sempet bilang ini bukan jamur soalnya terlalu sering dan merekomendasikan buat ketemu sama dokter spesialis di RSCM. Namuuuun karena kita sudah terlalu sering ketemu dan berganti-ganti dokter THT, kita kok ngga brani gitu buat coba dokter THT baru lagi. dokter langganan walaupun ngga bisa nyembuhin tapi sangat telaten dan pelan-pelan banget,pernah sampai 2 jam pake break pula.

 Lalu sampailah kita ke 1 tahun pernikahan, dan honeymoon ke Sing. kepikiran buat check si THT ini. direkomendasikan teman ke singmedic. seriously intitusi ini sangat membantu! free dan respondsnya cepet. waktu itu konsultasi via email dan cerita kronologi via telp dan email, dan kita juga email bbrp dokumentasi yang dibutuhkan ke singmedic. balesnya cepet dan ngasi tau kisaran biayanya. jadi pas kita kesana udah dibuatin appoitment, dokter di sana udah tau riwayat penyakit dan kita udah nyiapin budget buat itu :)

dari beberapa dokter yang direkomendasikan dan beberapa RS yang direkomendasikan,kita pilih Changi soalnya untuk spesialis THTnya bagus dan rumah sakit pemerintah jadi lebih murcee dibandingin swasta. plus ada guidenya disana jadi ngga bingung buat first timer kaya kita yang ngga tau proses admin dll :P

Pas ketemu dokternya, dokternya ngikik kebingungan kenapa kita bisa rajin bener ke dokter THT dimana normalnya orang bersihin kuping itu 6 bulan sekali, sedangkan kita 2 minggu sekali udah balik lagi. diagnosanya bedaaaaa banget sama yang di Jakarta. ternyata suamiku bukan sakit THT,sodara-sodara. tapi sakit kulit karena ada bakteri di luar kuping hihihihi, trus cuma dikasi obat combiderm dan olive oil 2 botol :P

Napas lega dan Happy banget! problem solved. Thankyou dear Singmedic, especially mba septi who has been really helpful to provide detailed information for us. we really2 appreciated it :)

2

TIPS Berobat ke Penang! (Part 2)

Hoaaa lupaa lanjutin Part tentang ke Penang ini :P

langsung kesimpulan aja yaaah :P

Island Hospital

akhirnya adek gue ngga jadi operasi di Penang, soalnya butuh support dari keluarga kaan dan kayanya ga kuat juga jagain sendirian, dari mental dan AC rumah sakit yang bener2 biadap (super duper dingin walaupun siang2) dan dioperasi di RSPP dengan Dokter sigit Purbadi, ada yang pernah nonton TV series HOUSE? nah penanganan dan gayanya kurang lebih kaya gitu. untung juga siiih ga operasi di Island, di Islan direkomendasikan diambil sumsum tulang belakang, ovarium dan seluruh rahim sementara di Jakarta hanya rahim aja. kenapa? soalnya di Indonesia ada PET SCAN, dimalaysia ga ada jadi mereka cenderung untuk ambil seluruhnya sementara kita orang Indo yang liat penyebarannya sampe mana baru diambil, kalau ngga kena ga usah diambil semuanya kan? makanya kalau kamu sakit kanker, kurang direkomendasikan ke Island soalnya disana yang berobat lebih banyak ke sakit jantung, paru2 dan sebagainya. makanya sebagian besar pengunjung itu orang tua2. Yang sakit kanker kebanyakan lari ke Loh Guan atau Lam Wah EE, khusus Loh guan ada representasinya di Jakarta. silahkan di google yaah. kalau Lam Wah EE sempet ngubungin representasinya di Medan tapi orangnya kurang helpful, disuru dateng aja langsung kesana, dianya cuma kasi nama hotel dll. padahal gue maunya gue komunikasi dulu sama dokternya via email dan kirim data2 kesana persis kaya waktu gue memutuskan untuk ke island hospital sebelumnya sama dr, karen.

dari sisi harga, samimawon tuh sama di Indo. CT Scan lebih murah disana sih 4.5juta waktu itu, gue lupa yaaa apa aja, tapi dada ke bawah. disini kurang lebih 8.5jt (RSPI) tapiii disana kan ada ongkos pesawat dan akomodasi yang dihitung2 besar juga.

JALAN-JALAN

gue sempet ke georgetown dan shopping2 di india market. barang2nya lucu2 dan jangan lupa cobain makanan india di sepanjang jalannya, ada toko makanan india gue lupa namanya itu yg paling rame. persis di hook pokoknya. sementara gue sempet ke pantainya di Batu Ferranggi. hadeh itu sebelas duabelas sama anyer. experience naik bisnya sih seru tapi sampe sana lautnya kurang oke, banyak orang lokal jualan nawarin dagangan..mirip anyer kaan? cumaan, hospitality orang penang patut diacungin jempol soalnya mereka helpful dan ramah banget sama turis :) cuman untuk ke Penang, usahakan cari hotel yang diseberangnya, soalnya taksinya mahal dan ga pake argo apalagi sama turis bisa asal main getok. :( ohyaaa tentang bis, duh buat 1st timer nightmare banget. haltenya ngga jelas cuma ada nomer aja dan semua muanya tergantung pak supir jadi kalau mau kemana2 tanya dulu sama supirnya, biayanya berapa dan tak ada uang kembalian hiks. kalau mau bepergian jauh better naik bis memang, tapi jangan langsung naik yaaa ngobrol dulu sama supirnya hehehe

5 hari 4 malam di YMCA itu the best banget! front desknya sangat helpful and I would highly recommend this hotel to everyone! biasanya kalau ke RS, bagian servicenya merekomendasikan ke apartment. kalau rame2 apartment memang lebih murah, tapi kalau hanya berdua lebih baik di hotel apalagi untuk 1st timer jadi ada yg bisa ditanya2.

tapi kalau mau ke Penang, keep in mind, harga sama aja sama RS di Jakarta, beda sedikit tapi ada akomodasi + transport yang bikin harganya sama kaya di Indo. dokternya kompeten dan bagus2 banget, usahakan sama orang yg bisa bahasa inggris ke RSnya soalnya kalau pake bahasa malaysia kadang suka tambah ga ngerti, ini terjadi di gue :P apalagi kalau ada istilah2 medis. namun akan lebih baik kalau ada rekomendasi dokter dari sini, rajin google boleh dan hubungi dokternya dari Jakarta biar lebih yakin soalnya sama seperti disini ada dokter yang bagus ada yang engga. waktu berangkat gue aja email ke 4 RS dan pitching sekitar 5 – 6 dokter dan kirim data ke semuanya yg respondsnya paling bagus itu yang gue tanggepin :P kalau bisa ditelp, telp aja langsung ke RS yang bersangkutan. kalau ngga salah, axis ada paket telp ke malaysia murah deh :P

selamat berobat yaaaa! :D

0

Rekomendasi Dokter Obgyn Jakarta

gue mau review obgyn, kebetulan kemaren sempet pindah2 obgyn bedua sama adek gue sbb :

Dr. D. Pr*bandini (Brawijaya,Puri Cinere)
gue kurang suka sama dokternya, ini sebenernya dokternya adek gue yang tahun lalu didiagnosa myoma. tapi cukup ramah, analisanya ga bagus2 amat..krn adek gue didiagnosa myoma yg ternyata bukan di tahun 2012. tapi ga bisa disalahin jg karena dokter dewi bukan sub spesialis onkologi. adek gue di suntik tapros 3x bahkan dikasih no.tlp distributornya kalau mau beli obat murah,jadi hanya disuntikin sama suster aja kalau ke puri.
alasan ganti dokter waktu itu cuma karena pindah rumah.

Dr. Soemanadi (RSPI) :
ini dokter gue waktu pertama kali ngecek apakah gue positif hamil atau ga di awal tahun. kesan pertama, dokter ini sangat menyebalkan. dateng telat (1jam lebih) dan tidak minta maaf sama pasiennya. keliatan terburu2 mentang2 antrian banyak.gue urutan pertama dan jam 7 pagi. ga ada eye contact sama pasien dan gue merasa tdk dihargai ya padahal we put effort n time to meet him. pasif banget dan males2an kasih info,nunggu ditanya. orangnya baik, tapi gue ga butuh dokter baik sik, maunya yg kompeten dan servis/treat ke pasiennya bagus. tapii ini subyektif loh ya, sekali lagi dokter kan cocok2an hehe

Dr. Amru (Brawijaya)
sangat recommended dan he treat his patient w/ respect. senior di rs asih dan cara memperlakukan pasien baik sekali bahkan menyediakan waktu dan encourage pasien untuk nanya sebanyak2nya. sayang gue pindah dokter soalnya gue ngga suka rumah sakitnya yg menurut gue penuh dan digabung sama dokter anak2.. jadi orang2 hamil barengan nunggu sama anak2 yg sakit. tapi alasan utama memang krn rada kejauhan RSnya makanya gue stick sama rspi

DR. Azen (RSPI)
ini sebelas dua belas deh ya sama dr. soemanadi. pas bule yang dateng di bukain pintu dan dianter sampe lobby luar dan dibukain pintu pula, mantap deh. pas kita yang masuk ngga ada eye contact dan pasif banget. ini dokternya adek gw. katanya jago usg tapi salah diagnosa myom tuh. awalnya mau check dubur, trus pas usg perut, dr azen bilang “eh ngga usah deh, udah keliatan kok myomanya”. kita ke dokter azen krn dr. bram minta 2nd opinion. daaan pas operasi myomnya ngga ada jreeeeengggg!!

Dr. Bramundito (RSPI):
ini dokter gue sama dokternya adek gue, dari awal dr. bram periksa adek gue dan diagnosa sebagai myom tapi krn adek gue jg menolak untuk periksa dubur. dokternya to the point banget pas ngecek pasien2nya but he’s a good listener. he treat his patient with care. pas gue cek 7 minggu, dia bilang to the point bgt, kalau ga berkembang minggu depan harus kuret. yg ternyata ga nyampe seminggu udah dikuret. makanya sebagian orang ga cocok yaah. cuman sekali lagi kaan dokter tuh cocok2an, gue lebih suka dokter yg kasih bad news di depan daripada dimanis2in ujung2nya sama. dan gw lebih appreciate yg straight forward krn mirip sama gue juga. waktu operasi adek gue, setelah sejam, dokter bram agak panik kasi tau ke ortu kalau pas operasi myomnya ga ada! akhirnya cuma liposuction aja tuh ade gue,lemak2 semua dipotong dan ambil ada 2 daging yg harus dibiopsi. trus mereferensikan ke dr. fitriyadi deh.

Dr. Fitriyadi (RSPI)
hmm pas kuret gue sama dr. fitriyadi sih tapi dia kayanya ogah2an krn gue pasien dr. bram. waktu itu dr. bram lg ga praktek. ada etikanya kali yaaa sesama dokter untuk ga sembarang treat pasien dokter lain. trus pertemuan kedua pas dr. fitriyadi kasitau ttg bad news ke adek gue bahwa dia positif endometrium carcinoma. makanya gue ga suka, pas ketemu ngasi bad news mulu huhuhuhu
direkomendasikan operasi sama dr. Fitriyadi, dalam 2 minggu. kita ga mau operasi doong yah. mau minta 2nd opinion dulu apalagi dokternya mau ke korea 2 minggu kemudian slama 3 bulan. menurut gue bahaya bgt dokter mau ke luar negri abis operasi, after carenya gimana yah? akhirnya kita memutuskan ke penang deh.

abis itu kita brangkat deh ke Penang, Dr. Fitriyadi pun mendukung sih untuk cari 2nd opinion..detail tentang penang di post sebelumnya yaa :)

terakhir menurut gue yang the best of the best,  Dr. Sigit Purbadi (RSCM,RSPP,RS PIK):

gue selalu merekomendasikan untuk siapapun yang punya genetik cancer dikeluarga lebih baik untuk ketemu sama dokter dengan spesialis onkologi. krn myoma itu cuma bisa dibaca sama obgyn biasa, kalau sub onkologi akan lebih aware yah. adek gue kan divonis sama 3 dokter kalau myoma yang ternyata bukan. kalau yang suka nonton HOUSE, pasti suka sama dokter ini soalnya gaya menganalisanya sama dan semua via meeting. jadi vonis dokter bukan keputusan sendiri. waktu ketemu sama dokter ini juga ga sengaja, cuma mau minta obat yg diresepin di penang yg ternyata ga dijual disini, eh ternyata kita cocok banget krn preparat dan semua hasil lab dicek ulang, bahkan langsung menghubungi dokter patologi rscm cuma untuk check lab apakah diagnosa tiap rs itu bener atau engga. rspi dan island hospital waktu itu diagnosanya beda, didiskusikanlah sama ahli endometrium, ahli patologi dan sebagainya..untuk perbandingan seluruh lab itu FREE loh krn adek gue termasuk kena cancer yg rare jenisnya. dokter sigit juga menjelaskan dengan bahasa yg sangat jelas dan bisa dicerna sama orang awam tanpa menggunakan istilah2 kedokteran yang ribet itu.

 

kesimpulannya, dokter memang cocok2an, ada yg seneng sama dokter pasif, ada yg seneng sama dokter krn rekomendasi temen, ada yg krn dokternya baik/ganteng banget dll..tapi menurut gue dokter obgyn yang bagus adalah yg informatif – mau menjelaskan sejelas2nya ke pasien tanpa menunggu ditanya (dimana menurut gue ini kewajiban setiap dokter) dengan bahasa yg bisa dimengerti, encourage pasien untuk well informed dan kritis ttg penyakit/kehamilannya, dan on time sih, kalau telat have a decency utk minta maaf ke pasien2nya krn pasien itu menyediakan waktu/effort utk dateng/menunggu. kalo masih ragu2 at least ketemu 2-3 dokter obgyn jadi ada perbandingan, terakhir ya x-factor yah misal Dr. amru itu selalu keliatan excited tiap ketemu sama pasiennya. ngga keliatan kaya dokter dengan tatapan “just another patient-look” yg sebelumnya gue lihat di bebeberapa dokter. body language sama apa yang diomongin dokter kadang bisa jauh berbeda loh. dengan ngomong hello dan eye contact itu menunjukkan kalau si dokter ada keinginan untuk mendengarkan keluhan pasiennya dan into you, menunjukkan juga kalau dokter itu ngga superior yg merasa paling bener.

jadi gimanaa? udah nemu obgyn yang tepat?

23

TIPS Berobat ke Penang! (Part 1)

Minggu lalu saya berangkat ke Penang selama 4 hari 3 malam berdua sama adik. Kebetulan adik positif kena endometrium carcinoma :’( saya mau minta 2nd opinion kesana setelah mendengar vonis dokter di rumah sakit di Jakarta. setelah browsing kesana kemari tentang Penang, kami bermodalkan nekat dengan hanya membawa uang cash 1.478 ringgit untuk berangkat (diluar hotel dan pesawat)

Pertama yang saya lakukan adalah memilih Rumah sakit dan dokter, banyak yang menyarankan ke Adventist/Island hospital. saya kemudian membuat email yang menjelaskan penyakit dan vonis dokter ke seluruh rumah sakit yaitu LAM WAH EE, ADVENTIST, ISLAND HOSPITAL dan MARIAM (in english ya-sebenernya bhs indo juga gapapa mereka bisa bahasa melayu). saya sebenernya pengen di RS Mariam tapi ternyata RS Mariam yg terkenal untuk cancer itu hanya menangani treatmentnya saja artinya seperti kemotherapi/radiologi dsb..tidak ada surgery maupun konsultasi dokter. akhirnya pilihan di 3 RS, yang menarik saya email ke customer servicenya seperti di Island – ihealth@islandhospital.com dan wellnesscentre@pah.com.my tapi yang jawabannya sangat meyakinkan hanya dari Island Hospital dimana kalo kita kirim email, email kita langsung diforward ke dokter yang bersangkutan. waktu itu saya diresponds dalam waktu 1 hari oleh Dr. Maha,gynachologist sampai saya kirimkan hasil labnya via email. kami sempat bahas via email. lalu ada Dr. Karen,Dr. zainol dari pathologi, dr narinder dsb. tapi yang jawabannya penuh empati dan ada spesialis onkologi hanya Dr. Karen akhirnya kami membuat appoitment dengan beliau di hari kamis 25april 2013. sekali lg yah dokter cocok2an sih, saya juga nanya tuh price listnya brp. Untuk pertemuan pertama 100RM untuk konsultasi dan 40RM kalau ada ultrasound. sementara untuk operasi pengangkatan rahim sekitar 8000RM (waaakkkss!!) sementara responds dari rumah sakit lain itu general bgt hanya menjelaskan ttg rumah sakitnya. Tips : lebih baik telp ke RSnya dari pada email, bisa bahasa indonesia kok. lebih cepet respondsnya dan mereka punya indonesian desk for each hospital yg bisa merekomendasikan hotel,transport dan sebagainya

Pilih RS done!Pilih Dokter Done!

lalu pesan tiket pesawat.

dari seluruh airline ternyata penerbangan ke Penang hanya bisa menggunakan AirAsia dengan range 1.2jt waktu berangkat kesana. Kita open date,ngga pesen tiket pulang soalnya dokter suruh begitu takutnya ada pemeriksaan ini itu. akhirnya Booked 2,4jt untuk tiket. tips : Make sure pake travel insure, waktu brangkat dan pulang delay, pas brangkat 2.5jam pula delaynya sekarang kita lg proses klaim ke airasia untuk benefit 600.000/orang (minimal delay 2.5jam) waktu itu juga kita lagi bawa cancer specimen,takut kenapa2 lah jadinya kita pake travel insure.

Pesan Hotel

kita lewat booking.com, dari seluruh pilihan hotel, kita pilih YMCA soalnya kita pengen yang sedekat mungkin sama RS. YMCA ini kebetulan di seberangnya. lebih mirip hostel sih tapi fasilitas oke bgt, AC+Airpanas+2 single bed+tempat tidur dan kamar mandi yang bersih 80RM/malam. hotel tuh di penang murah2 kok dan yg minimalis2 gitu rada jarang dan jauh. dan kita bersyukur banget milih YMCA. buat yg pertama kali ke Penang,frontdesknya orang india SANGAT helpful kasih informasi makan dimana, tarif taksi, beli apa semuanya dibantu :) kalo weekend rate hotel ini 115RM. YMCA termasuk mahal, bisa dapetin hotel lain yang lebih murah 50-70RM tips : kalo ke island hospital mending disini aja, indonesian desk nyaranin apartment 3BD yg viewnya mall (penting yeeh?!) tapi admin RSnya ribet gila, sekarang gini yah, let say kamu pesen hotel di gurney apt (kebanggaan indonesian desk hospital) yg isinya orang indo semua 70RM/night 3BD cocok emang kalo ke Penangnya serombongan gede, tapi kalo cuma bedua YMCA Aja.soalnya dari Apt ke Island kan transport cuma ada taksi, (bis ribet banget) brangkat 10RM, pulangnya 10RM. sama aja kan?

Arrived in Penang

setelah delay lama, sampe di Penang jam 11.15 berbekal pengetahuan di internet,kalo cari taksi usahakan dibawah jam 12 malam soalnya semua taksi di penang itu nego, ga ada yg pake argo ditambah 50% dari total kalo brangkat jam 12malam. sebenernya kiita udah arrange penjemputan gratis dari Penang tapiii apa daya udah ditinggal soalnya maksimal penjemputan jam 9malam. tapi bisa juga hubungi Meyling +60166686787 nego di 35RM atau 40RM (baru dapet info ini pas pulang hikkksss) kayanya bisa dinego dari sblm brangkat. sementaraaaa kita sendiri pake taksi and it cost us 44RM ke YMCA. sampe hotel,puas sih bersiiiih kamar mandi dan kamarnya. fasilitas bintang 2. securitynya juga bagus,cctv all over the place.

Island Hospital – Day 1

dateng jam 6 pagi. masih gelap banget disana. ngambil nomer (jangan lupa bawa passport tiap ke RS) udah ngantri panjang (ngantri panjang tiap selasa dan kamis soalnya surgery day-jumat masih lebih mending antriannya rada sepi) btw nomer baru bisa diambil jam 7! meh! trus udah ambil nomer langsung ke resepsionis buat registrasi ke dokter. jadi nomer itu buat ngantri di resepsionis. abis itu kasi passport ke dia buat si resepsionis kroscek nama asli kita dan dikasi kartu biru/kuning (ini untuk follow up registration deng – kalo udh sempet ketemu dokternya dan disuru balik) kalo baru pertama kali ngantrinya diruang samping resepsionis buat daftar. abis ituuuu disuru balik lagi dong yah jam 9.30. karna saya di YMCA,saya bolak balik 2kali. mandi dan sarapan dulu (sarapan free dari YMCA, tapi ga enak + servis sucks) better makan di RS ajah. di RS sekitar 6RM dan ada coffee machine isinya milo+coffee hot & cold harga 1.10RM dan 1.20RM buat large size. sekali lagiiih karna hotel kitah di seberang, ketinggalan apa tinggal ngesot, kita slalu dapet urutan pertama + kedua. ketemu dokter J.karen jam 10-11. setelah ketemu dokter jam 11an selesai. kita makan siang di island habis sekitar 15RM (makanan 6RM each dan minum 1-2RM+cemilan) balik lg ke hotel tapi jam 2 siang disuruh ke Island lagi buat check hasil. hasilnya cenderung buruk :’( tapi harus kuat, kan cuma berdua walaupun udah mewek2 seharian ;’P huhuhuhuhu.. bayar konsultasi 100RM dan biaya check specimen cancer 300RM. jatohnya 300.000an loh sekali konsultasi,masih lebih murah obgyn di RSPI around 250.000. Kurs di Jakarta waktu penukaran Rp 3.240 hiks. jadi biaya berobat di Penang sebelas duabelas sama di RSPI (tuh kata siapa muraaah??) tapi CT scan di RSPI around 8.5jt tanpa MRI yah. sementara disini kalo dikurs around 4.5jt

abis itu balik lagi ke hotel with super bad mood. jam 5 disuru Check CTscan. clueless nggatau harganya brp akhirnya tlp RS 30 menit sebelum CTscan. ternyata harus bayar 1500RM dikasih range. whaaaaaattt duitnya ga cukup nih! :( tlp keluarga di jakarta dan minta ditransfer, ditransfer rupiah 5juta – kebetulan kita udah prepare bawa  token bca (kita kroscek RSPI dulu sih brp biayanya utk CT scan, sempet kepikiran pulang dulu dan CT scan di Jakarta,tapi biayanya lebih mahaal around  8.5 for the same check up so we decided to take the CT scan on Island) nah disini Indonesian desk yang bernama bu Vera helpful banget. transfer ke beliau dan beliau bayarin bill RSnya via CC. masih ada sisa 22.5ringgit yg dibayarkan ke kita secara cash. sebelum CTscan ketauan biaya persisnya adalah 1540RM alhamdulilah ditransfer dari Jakarta :) kurs di bu Vera lumayan bagus Rp 3200. ambil CT scan jam 7malam. ohyaa buat yg mau kece2 di Penang forget it, kita udah bawa baju kece dan kaos2 ujung2nya pake sweater. the hospital is frickin cold!!! di hospitalnya jugaak! di airportnya jugaaa! pake sepatu keds or sandals aja biar bolak baliknya gampang. ngga ada yg muda2 jugaakkk semuanya orang sakit in wheel chair dan orang2 around late 30′s/40s above.selesai CT scan itu jam 8an. tepaar sampe hotel langsung mandi dan tidur karna siap2 buat besok pagi ambil nomer lagih jam 6 pagi zzzzz.. walaupun disuru ke dokternya jam 12siang,tapi ngantri registrasinya tetep jam segitu. kalo missed ato kelewatan 1 nomer, disuruh ambil antrian lagi booook. done that,ampe 3x gileeee..

to be continued yaaa..