Rekomendasi Dokter Obgyn Jakarta

gue mau review obgyn, kebetulan kemaren sempet pindah2 obgyn bedua sama adek gue sbb :

Dr. D. Pr*bandini (Brawijaya,Puri Cinere)
gue kurang suka sama dokternya, ini sebenernya dokternya adek gue yang tahun lalu didiagnosa myoma. tapi cukup ramah, analisanya ga bagus2 amat..krn adek gue didiagnosa myoma yg ternyata bukan di tahun 2012. tapi ga bisa disalahin jg karena dokter dewi bukan sub spesialis onkologi. adek gue di suntik tapros 3x bahkan dikasih no.tlp distributornya kalau mau beli obat murah,jadi hanya disuntikin sama suster aja kalau ke puri.
alasan ganti dokter waktu itu cuma karena pindah rumah.

Dr. S**ma*adi (RSPI) :
ini dokter gue waktu pertama kali ngecek apakah gue positif hamil atau ga di awal tahun. kesan pertama, dokter ini sangat menyebalkan. dateng telat (1jam lebih) dan tidak minta maaf sama pasiennya. keliatan terburu2 mentang2 antrian banyak.gue urutan pertama dan jam 7 pagi. ga ada eye contact sama pasien dan gue merasa tdk dihargai ya padahal we put effort n time to meet him. pasif banget dan males2an kasih info,nunggu ditanya. orangnya baik, tapi gue ga butuh dokter baik sik, maunya yg kompeten dan servis/treat ke pasiennya bagus. tapii ini subyektif loh ya, sekali lagi dokter kan cocok2an hehe

Dr. Amru (Brawijaya)
sangat recommended dan he treat his patient w/ respect. senior di rs asih dan cara memperlakukan pasien baik sekali bahkan menyediakan waktu dan encourage pasien untuk nanya sebanyak2nya. sayang gue pindah dokter soalnya gue ngga suka rumah sakitnya yg menurut gue penuh dan digabung sama dokter anak2.. jadi orang2 hamil barengan nunggu sama anak2 yg sakit. tapi alasan utama memang krn rada kejauhan RSnya makanya gue stick sama rspi

DR. Az*n (RSPI)
ini sebelas dua belas deh ya sama dr. soemanadi. pas bule yang dateng di bukain pintu dan dianter sampe lobby luar dan dibukain pintu pula, mantap deh. pas kita yang masuk ngga ada eye contact dan pasif banget. ini dokternya adek gw. katanya jago usg tapi salah diagnosa myom tuh. awalnya mau check dubur, trus pas usg perut, dr azen bilang “eh ngga usah deh, udah keliatan kok myomanya”. kita ke dokter azen krn dr. bram minta 2nd opinion. daaan pas operasi myomnya ngga ada jreeeeengggg!!

Dr. Bram*ndito (RSPI):
ini dokter gue sama dokternya adek gue, dari awal dr. bram periksa adek gue dan diagnosa sebagai myom tapi krn adek gue jg menolak untuk periksa dubur. dokternya to the point banget pas ngecek pasien2nya but he’s a good listener. he treat his patient with care. pas gue cek 7 minggu, dia bilang to the point bgt, kalau ga berkembang minggu depan harus kuret. yg ternyata ga nyampe seminggu udah dikuret. makanya sebagian orang ga cocok yaah. cuman sekali lagi kaan dokter tuh cocok2an, gue lebih suka dokter yg kasih bad news di depan daripada dimanis2in ujung2nya sama. dan gw lebih appreciate yg straight forward krn mirip sama gue juga. waktu operasi adek gue, setelah sejam, dokter bram agak panik kasi tau ke ortu kalau pas operasi myomnya ga ada! akhirnya cuma liposuction aja tuh ade gue,lemak2 semua dipotong dan ambil ada 2 daging yg harus dibiopsi. trus mereferensikan ke dr. fitriyadi deh.

Dr. Fitriyadi (RSPI)
hmm pas kuret gue sama dr. fitriyadi sih tapi dia kayanya ogah2an krn gue pasien dr. bram. waktu itu dr. bram lg ga praktek. ada etikanya kali yaaa sesama dokter untuk ga sembarang treat pasien dokter lain. trus pertemuan kedua pas dr. fitriyadi kasitau ttg bad news ke adek gue bahwa dia positif endometrium carcinoma. makanya gue ga suka, pas ketemu ngasi bad news mulu huhuhuhu
direkomendasikan operasi sama dr. Fitriyadi, dalam 2 minggu. kita ga mau operasi doong yah. mau minta 2nd opinion dulu apalagi dokternya mau ke korea 2 minggu kemudian slama 3 bulan. menurut gue bahaya bgt dokter mau ke luar negri abis operasi, after carenya gimana yah? akhirnya kita memutuskan ke penang deh.

abis itu kita brangkat deh ke Penang, Dr. Fitriyadi pun mendukung sih untuk cari 2nd opinion..detail tentang penang di post sebelumnya yaa🙂

terakhir menurut gue yang the best of the best,  Dr. Sigit Purbadi (RSCM,RSPP,RS PIK):

gue selalu merekomendasikan untuk siapapun yang punya genetik cancer dikeluarga lebih baik untuk ketemu sama dokter dengan spesialis onkologi. krn myoma itu cuma bisa dibaca sama obgyn biasa, kalau sub onkologi akan lebih aware yah. adek gue kan divonis sama 3 dokter kalau myoma yang ternyata bukan. kalau yang suka nonton HOUSE, pasti suka sama dokter ini soalnya gaya menganalisanya sama dan semua via meeting. jadi vonis dokter bukan keputusan sendiri. waktu ketemu sama dokter ini juga ga sengaja, cuma mau minta obat yg diresepin di penang yg ternyata ga dijual disini, eh ternyata kita cocok banget krn preparat dan semua hasil lab dicek ulang, bahkan langsung menghubungi dokter patologi rscm cuma untuk check lab apakah diagnosa tiap rs itu bener atau engga. rspi dan island hospital waktu itu diagnosanya beda, didiskusikanlah sama ahli endometrium, ahli patologi dan sebagainya..untuk perbandingan seluruh lab itu FREE loh krn adek gue termasuk kena cancer yg rare jenisnya. dokter sigit juga menjelaskan dengan bahasa yg sangat jelas dan bisa dicerna sama orang awam tanpa menggunakan istilah2 kedokteran yang ribet itu.

kesimpulannya, dokter memang cocok2an, ada yg seneng sama dokter pasif, ada yg seneng sama dokter krn rekomendasi temen, ada yg krn dokternya baik/ganteng banget dll..tapi menurut gue dokter obgyn yang bagus adalah yg informatif – mau menjelaskan sejelas2nya ke pasien tanpa menunggu ditanya (dimana menurut gue ini kewajiban setiap dokter) dengan bahasa yg bisa dimengerti, encourage pasien untuk well informed dan kritis ttg penyakit/kehamilannya, dan on time sih, kalau telat have a decency utk minta maaf ke pasien2nya krn pasien itu menyediakan waktu/effort utk dateng/menunggu. kalo masih ragu2 at least ketemu 2-3 dokter obgyn jadi ada perbandingan, terakhir ya x-factor yah misal Dr. amru itu selalu keliatan excited tiap ketemu sama pasiennya. ngga keliatan kaya dokter dengan tatapan “just another patient-look” yg sebelumnya gue lihat di bebeberapa dokter. body language sama apa yang diomongin dokter kadang bisa jauh berbeda loh. dengan ngomong hello dan eye contact itu menunjukkan kalau si dokter ada keinginan untuk mendengarkan keluhan pasiennya dan into you, menunjukkan juga kalau dokter itu ngga superior yg merasa paling bener.

jadi gimanaa? udah nemu obgyn yang tepat?

8 thoughts on “Rekomendasi Dokter Obgyn Jakarta

  1. wulan says:

    Please, would you tell me’ Nomer Distributor Tapros’ krena agak sulit cari obat suntik nya. Aku punya Kista Bilateral, dan harus di operasi, namun Dokter menyarankan untuk di suntik Tapros dulu, karena Dokter dihadapi satu masalah, yaitu saya belum menikah. Jadi secara otomatically Dokter harus mempertahankan Ovarium saya. Anjuran Dokter saya di suntik tapros terlebih dahulu agar mempermudah untuk dokter mengangkat 2 Kista saya, dan mempertahankan Rahim saya. Terima kasih buat infonya.

  2. maria says:

    Halo Mba, mohon bantuannya mba saya lagi ada masalah kesehatan dan mau nanya2 soal ObGyn. Jika mba berkenan mhn info email mba agar saya bisa cerita detailnya.

    Terima kasih sebelumnya

  3. dina says:

    Sblmnya tks bg5 infonya, saya kebetilan didiagnosa ada benjolan di ovarium, blh mnt kontak dokter sigit purbadi?
    Tks

  4. rahma says:

    Pagi mb…saya mau ngucapin trimakasih bgt mb ydah sharing informasi dr2 obgyn yg bgs kebetulan saya ada endrometriosis yg bikin saya tiap bulan menderita bgt klo mens dan sdh periksa ke 5 dr obgyn dan slalu dikasih obat penghilang rasa sakit yg menurut saya bkn jln keluarnya krn saya masih kesakitan …makasih ya mba#big huge #pgn coba dr sigit

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s