Posted in Uncategorized

THT dan SingMedic

Mau share cerita tentang keluhan THT Suami, udah lama ngga ngisi blog ini nih 😛 

Jadi ceritanya berawal dari honeymoon di Bali di awal tahun 2012, lagi becanda-becanda di  kolam renang, gue dorong suami gue ke kolam sampe tenggelem huahuahua iseng banget yee. tapiii yang gue lupa adalah waktu itu suami gue abis dari dokter kuping karena keluhan jamur dan katanya ngga boleh kena air dulu bbrp hari.. tapi gue sepelein dan cuek bebek sampai pada suatu hari persis 1 minggu setelah honeymoon. suami gue kupingnya gatel2 dan ternyata jamurnya balik lagi 😦

kita ke RS langganan, RS THT Proklamasi. dibersihin sampe 2-3x pertemuan. trus normal lagi deh. cumaa kok jamurnya bolak balik yah sampe sempet infeksi krn udah terlalu penuh dan suami gue garuk2 terus kupingny jadi ada luka begitu terus sampe frekuensinya jadi 2 minggu sekali buat bersihin kuping?!?! tadinya yang kita anggep sepele jadi serius.  kita ke dokter langganan namanya dokter H, oke banget! masih muda dan dokter jaga malam tapi telaten dibanding dokter2 lainnya. untuk ngebersihin jamur kita udah nyoba hampir semua dokter THT di RS itu yang sesuai sama jadwal kita, dari siang, sore/malem. sampe suatu waktu, pas lagi nungguin dokter H, ternyata ngga bisa dateng, digantiin sama dokter jaga yang bukan dokter RS itu karena si dokter langganan nan baik hati ini lagi ada operasi di RSCM, salah tusuk! kena gendang telinga suami dan selama 2 minggu suami harus sumpel kuping setiap hari karen cairannya keluar terus. walaupun ALHAMDULILAH masih bisa nutup. itu gue ngamuk sejadi2nya sama si rumah sakit dan si dokter langganan kenapa penggantinya ngga kompeten. dokter langganan bijak banget sih, dia tidak memperpanjang tapi memberikan solusi. tapi kedepannya kita hanya berani ke dokter yang direkomendasikan sama dokter langganan kita ini.

lama-lama selain frekuensi makin sering, proses jamur bolak balik ke kuping sudah nyaris setahun, suami kalau tidur sampe pake sarung tangan biar ngga garuk2 dan kadang-kadang infeksi krn luka garukan bikin jamuran. lumayan ganggu pekerjaan. dokter langganan sampe bilang gini “kalau begini terus lebih baik bapak cari dokter lain, berarti saya ngga sanggup sembuhin” temennya dokter H, yang pernah kita temuin sempet bilang ini bukan jamur soalnya terlalu sering dan merekomendasikan buat ketemu sama dokter spesialis di RSCM. Namuuuun karena kita sudah terlalu sering ketemu dan berganti-ganti dokter THT, kita kok ngga brani gitu buat coba dokter THT baru lagi. dokter langganan walaupun ngga bisa nyembuhin tapi sangat telaten dan pelan-pelan banget,pernah sampai 2 jam pake break pula.

 Lalu sampailah kita ke 1 tahun pernikahan, dan honeymoon ke Sing. kepikiran buat check si THT ini. direkomendasikan teman ke singmedic. seriously intitusi ini sangat membantu! free dan respondsnya cepet. waktu itu konsultasi via email dan cerita kronologi via telp dan email, dan kita juga email bbrp dokumentasi yang dibutuhkan ke singmedic. balesnya cepet dan ngasi tau kisaran biayanya. jadi pas kita kesana udah dibuatin appoitment, dokter di sana udah tau riwayat penyakit dan kita udah nyiapin budget buat itu 🙂

dari beberapa dokter yang direkomendasikan dan beberapa RS yang direkomendasikan,kita pilih Changi soalnya untuk spesialis THTnya bagus dan rumah sakit pemerintah jadi lebih murcee dibandingin swasta. plus ada guidenya disana jadi ngga bingung buat first timer kaya kita yang ngga tau proses admin dll 😛

Pas ketemu dokternya, dokternya ngikik kebingungan kenapa kita bisa rajin bener ke dokter THT dimana normalnya orang bersihin kuping itu 6 bulan sekali, sedangkan kita 2 minggu sekali udah balik lagi. diagnosanya bedaaaaa banget sama yang di Jakarta. ternyata suamiku bukan sakit THT,sodara-sodara. tapi sakit kulit karena ada bakteri di luar kuping hihihihi, trus cuma dikasi obat combiderm dan olive oil 2 botol 😛

Napas lega dan Happy banget! problem solved. Thankyou dear Singmedic, especially mba septi who has been really helpful to provide detailed information for us. we really2 appreciated it 🙂

Advertisements